Sumpah Pemuda tak Pernah Ada..!

* Tidak Ada Dokumen Otentik Tentang Sumpah Pemuda

SUMPAH Pemuda yang diperingati setiap tahun oleh bangsa ini ternyata tidak memiliki dokumen dan bukti sejarah otentik, yang ada adalah keputusan rapat pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928.

“Berdasarkan data yang ada, tidak pernah ada satu baris pun ditulis kata Sumpah Pemuda dan para pemuda juga tidak sedang melakukan sumpah saat itu,” kata Kepala Pusat Studi Sejarah dan Ilmu-ilmu Sosial (Pussis) Universitas Negeri Medan (Unimed) Dr Phil Ichwan Azhari, di Medan, Selasa (28/10/2009).

Ia mengatakan, berdasarkan catatan dan dokumen sejarah diketahui bahwa hari Sumpah Pemuda yang diperingati sebagai peristiwa nasional, merupakan suatu hasil rekontruksi dari para “Bapak Pembangun Bangsa” ini yang didasarkan pada ideologi-ideologi dari generasi yang berbeda.

“Dalam arti bahwa peristiwa 28 Oktober 1928, yang diperingati sebagai hari Sumpah Pemuda adalah rekontruksi simbol yang sengaja dibentuk kemudian setelah sekian lama peristiwa tersebut berlalu, yaitu adanya pembelokan kata `Poetoesan Congres` menjadi kata `Sumpah Pemuda, ” katanya.

Lebih lanjut Ichwan mengatakan, apabila teks asli hasil kongres pemuda 28 Oktober 1928 diteliti maka tidak akan ditemukan kata sumpah pemuda melainkan Poetoesan Congres.

Menurut dia, hal tersebut dilakukan sebagai cara Soekarno untuk memberi peringatan keras kepada dalang gerakan separatis yang mulai muncul menentang keutuhan Bangsa Indonesia.

Dalam arti bahwa, pembelokan kata “Poetoesan Congres” menjadi kata “Sumpah Pemuda” ditujukan dan digunakan sebagai senjata ideologi terhadap pihak separatis yang dinyatakan melanggar sumpah pemuda tahun 1928.

Sebagaimana diketahui, lanjutnya, bahwa pada tanggal 28 Oktober 1954, Presiden Soekarno dan Muhammad Yamin membuka Kongres Bahasa Indonesia yang kedua di Medan, dan Yamin dalam kapasitasnya sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan kabinet Ali Sastroamijoyo memberikan pidato pembukaan.

Pada saat itu, Soekarno dan Yamin, sedang membangun simbol yang menjadi bagian dari susunan ideologi sebuah bangsa dan negara, dimana pilihannya jatuh pada tanggal 28 Oktober 1928 dan saat itu pula kata “Poetoesan Congres” dibelokkan menjadi “Sumpah Pemuda”.

Sejak saat itu yakni tahun 1954, tanggal 28 Oktober dianggap sebagai hari kelahiran sumpah pemuda untuk pertama kalinya. “Dengan kata lain bahwa Kongres Bahasa Indonesia kedua di Medan tahun 1954 itu, telah menjadi awal yang menganggap tanggal 28 Oktober 1928 sebagai hari kelahiran Sumpah Pemuda,” katanya.

Staf peneliti Pussis Unimed, Erond Damanik, mengatakan, pada intinya pembelokan kata Poetoesan Congres menjadi Sumpah Pemuda adalah sebagai upaya untuk membentuk kesadaran nasional atas kemerdekaan bangsa ini.

Namun demikian, tidak semestinya peristiwa tersebut melahirkan kontroversi baru dalam pembelajaran sejarah nasional Indonesia yang sudah semestinya mendapat penjelasan yang baik dalam pembelajaran sejarah Indonesia.

“Ini berarti bahwa perlu dilakukan pengkajian dan penelitian komprehensif sehingga peristiwa 28 Oktober 1928 tersebut dapat dipahami secara detail dan benar,”katanya. (sumber:antara)

Iklan

8 thoughts on “Sumpah Pemuda tak Pernah Ada..!”

  1. SUMPAH PEMUDA….

    jangan tanyakan naskah sumpah pemuda kepada pemuda dan pemudi masa kini…
    karna bisa dipastikan mereka tidak hafal…
    apakah ketidak hafalan mereka terhadapnaskah sumpah pemuda membuat mereka tidak menghargai serta menghormati sumpah pemuda???
    salah besar…
    karna sumpah pemuda tidak hanya untuk menghafal naskahnya saja..
    tetapi bagaimana kita berperan membangun pemuda-pemudi negeri kita ini untuk maju dan mandiri…

    pemuda sekarang hidup dijaman serta era yang berbeda dengan ja,an dahulu…
    pemuda-pemudi sekarang sangat berperan membangun bangsa ini…
    dengan berbagai cara mereka membangun negeri ini…

    jangan anggap remeh pemuda-pemudi jaman sekarang…
    ajangan hanya melihat dari keterpurukan serta kerendahan moral para pemuda-pemudi sekarang…
    majulah para pemuda serta pemudi negeriku…
    bangun negara kita agar lebih mandiri dan maju.
    Iklan

    Suka

  2. Assalamu alaykum Wr. Wb.

    Wahai saudaraku dimanapun kalian berada!
    Sudah saatnya bagi kita, para pemuda, untuk memenuhi sumpah yang telah kita buat!
    Sumpah suci yang telah kita ikrarkan dengan sepenuh hati!
    Sumpah suci yang akan menjadi saksi kita di hadapan Sang Maha Pencipta!

    “Asyhadu An-Laa Ilâha Illallâh!
    Wa Asyhadu Anna Muhammadar Rasulullâh!”
    “Saya bersumpah bahwa tiada Illah selain Allah!
    Dan saya bersumpah bahwa Muhammad adalah Utusan Allah!”

    Kami, para pemuda muslim di tanah Indonesia, dengan ini mengaku
    ber-Illah yang satu, Allah SWT!
    berkitab yang satu, Al Qur’anul Karim!
    menjunjung tinggi hukum yang satu, Syariah Islamiah!

    Wahai saudaraku dimanapun kalian berada!
    Camkanlah ini dalam dadamu!
    Penuhilah sumpahmu!
    Kuatkanlah tekadmu!
    Serta raihlah kemenanganmu!

    Semoga Allah senantiasa meridhomu!

    Wassalamu alaykum Wr. Wb.

    _____________________________________
    INDONESIA GO KHILAFAH 2010
    “Begin the Revolution with Basmallah”

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s