Kalau musim hujan, Kupang terlihat hijau seperti ini. Tapi foto ini bukan di Kota Kupang, tapi di daerah Amfoang. Gunung di belakang itu adalah gunung marmer. Banyak investor yang bernafsu memotong gunung batu itu tapi masyarakat menolak keras karena penambangan merusak lingkungan dan mata pencaharian petani. (eddy mesakh)

Kupang, Kota Dua Warna

Sunset di Pantai Lasiana, Kota Kupang, NTT (eddy mesakh)
Sunset di Pantai Lasiana, Kota Kupang, NTT (eddy mesakh)

BETA orang Kupang. Lahir, tamba besar, sakola dari SD sampe kuliah di sini. Kota Kupang tu ibukota Provinsi NTT, Nusa Tenggara Timur – bukan Nanti Tuhan Tolong apalai Nasib Tidak Tentu.

Posisi Kota Kupang ada persis di muka Teluk Kupang, sabla baratlaut Pulau Timor. Dia pung luas kira-kira 180,27 km2. Ini kota paleng besar, paleng rame, paleng bagaya di NTT. Kalo sonde salah, populasi sekarang kira-kira 450 ribu sampe 500 ribu jiwa. Ada banyak suku yang hidup di Kota Kupang, mulai dari Rote, Timor, Sabu, Flores, Alor, Kiser, Bugis, Tionghoa, Jawa, Bali, sampe orang keturunan Arab ju ada.

Dari sejarah yang beta pernah baca, kalo sonde salah awalnya Kupang pake nama “Nai Kopan”. Itu nama raja di sana tempo dulu sebelum bangsa Portugis masuk sekitar taon 1600-an. Tau ko sonde, Kupang tu termasuk kota tua. Waktu Belanda masuk, dong tetapkan tanggal 23 April 1886 sebagai hari jadi Kota Kupang. Belanda yang terbitkan batas-batas wilayah menurut Staatblad Nomor 171 tahun 1886.

Baca di Wikipedia, setelah Indonesia merdeka,

pemerenta kas kaluar Surat Keputusan Gubernemen tanggal 6 Februari 1946, dong serahkan Kota Kupang pi Swapraja Kupang. Lalu statusnya dialihkan lai tanggal 21 Oktober 1946 dengan bentuk Timor Elland Federatie atau Dewan Raja-Raja Timor. Waktu itu ketuanya H.A.A. Koroh, Raja Amarasi. Terus, berdasar Surat Keputusan Swapraja Kupang Nomor 3 tahun 1946 tanggal 31 Mei 1946 dibentuk Raad Sementara Kupang dengan 30 anggota. Abis itu, tahun 1949, Kota Kupang dapa status Haminte dengan wali kota pertama Th. J. Messakh.

Baru taon 1978, Kecamatan Kota Kupang nae status jadi Kota

Jalan memutar di depan Gereja Katedral, Kelurahan Merdeka, Kota Kupang. (eddy mesakh)
Jalan memutar di depan Gereja Katedral, Kelurahan Merdeka, Kota Kupang. (eddy mesakh)

Administratif berdasar PP No 22/1978 tapi baru diresmikan tanggal 18 September 1978. Walikota pertama pung nama Drs. Mesakh Amalo, terus bapatua diganti oleh Letkol Inf. Semuel Kristian Lerik tanggal 26 Mei 1986.

Oke, soal sejarah nanti bisa liat lebe lengkap di Wikipedia atau di buku-buku sejarah. Beta mau carita sedikit tentang be pung kota kelahiran. Beta sebut Kupang itu “Kota Dua Warna”. Kanapa? Karena setiap taon ini kota ganti warna dua kali. Kalo bosong datang antara bulan Mei-November, Kota Kupang berwarna COKELAT MUDA- dominan warna cokelat agak itam-itam sadiki kalo liat dari atas pesawat. Tapi kalo bosong datang antara November – akhir April, kupang warna ijo (hijau) – dominan warna ijo kalo liat dari atas pesawat.

Kenapa ko Kupang bisa baganti warna bagitu? Tau sandiri to… musim panas di Kupang tu makamium punya! Suhu udara kalo pas musim panas tu antara 30-35 derajat celcius! Angin kincang bukan bikin sejuk, malahan tambah panas lai, karna itu angin tiup bawa hawa panas. Makanya kalo pas musim panas, amper semua pohon sonde ada daon -kecuali pohon tuak (lontar), kalapa, dengan pohon-pohon tertentu sa yang masih ada daon ijo. Pohon deng rumput-rumput amper samua karing kerontang ko dong pung warna jadi cokelat muda. Nah, tanah ju warna cokelat muda (kalo orang Kupang malah bilang tanah merah… :D), tambah deng batu karang yang kombinasi warna itam, putih cokelat muda, maka jadilah “Kupang Kota Cokelat Muda”.. :D

Kalo musim ujan (November-April), samua pohon mulai badaon. Alang-alang deng rumput fume (ini rumput khas di Timor deng pulau-pulau sekitar) tutup amper samua permukaan tanah. Jadi kalo dari atas pesawat kotong liat pi bawah ijo-ijo samua. Kalo orang datang pas musim ujan, dong sonde akan percaya kalo Kota Kupang tu tandus dan gersang… hahahaha.

Nama-nama tampa di Kupang amper sama deng nama-nama tampa di daerah laen. Banyak yang pake “Oe” (air) di depan. Umpama; Oeba, Oepura, Oesapa, Oesao, Oematnunu, dll. Kalo di Batam (Kepri) pake “Sei” (Sungai), umpama: Sei Panas, Sei Jodoh, dll atau di Jawa Barat deng Jakarta yang biasa pake “Ci”, umpama; Cibereum,Ciawi, Cibodas, Cipayung, Cilangkap, Cibubur, Cijantung, dan laen-laen.

Kotong orang Kupang biasa baomong pake bahasa Melayu Kupang. Agak mirip bahasa Ambon deng Manado. Bahasa Kupang tu campor-campor. Ada pengaruh bahasa Melayu, bahasa Belanda, bahasa Rote, Timor, Sabu, dll. Logat Kupang ju khas… tapi tentu sa sulit beta jelaskan soal logat ini… :D

Orang-orang bilang orang Kupang tu jahat-jahat (galak). Padahal sonde ju… dorang jahat kalo orang jahat duluan deng dong. Kalo orang sopan, baek, pasti aman-aman sa. Malah orang Kupang paleng suka tolong orang susah.

Soal kerukuran beragama, beta kira Kupang bisa jadi contoh. Orang Kupang deng orang NTT  secara umum, paleng sonde suka ribut soal agama. Malahan kalo bangun gereja atau masjid dong gotong royong. Dia pung bukti ada di Namosain… dong bangun gereja deng mesjid gotong royong samua agama. Ini kebiasaan terbawa sampe tanah rantau. Di Batam sa, ada tiga gereja dan dua mesjid dibangun gotong-royong oleh orang Islam deng Kristen . Jadi, kalo ada keributan soal agama di Kupang, beta haqul yakin itu pasti bukan perbuatan orang Kupang. Pasti ada yang pi tusuk-tusuk supaya orang Kupang ribut. Kacau! Su pernah kejadian sekitar taon 1999 gara-gara ada provokator… Untung ko pemerenta deng tua-tua adat, tokoh pemuda dong bagarak cepat, jadi situasi langsung aman terkendali dalam tempo kurang dari tiga hari.

Satu lai… paleng susah cari pengemis, pengamen, tukang palak di Kupang. Sejak kecil sampe besar, sonde pernah katumu pengemis deng sebangsanya di Kupang. Kalo tukang mabok sopi banyak… hahahaha. Tapi, beta dengar, sekarang su mulai ada satu-dua pengemis di pasar-pasar besar. Tartau dong belajar mengemis dari mana… soalnya orang Kupang paleng malu tada tangan minta-minta di pinggir jalan.

Ikan! Nah, ikan laut di Kupang lumayan limpah deng murah meriah kalo banding deng kebanyakan daerah lain di Indonesia. Karna kota pesisir, jadi lebe gampang dapa ikan. Kecuali pas musim barat (badai), harga ikan agak tinggi… tapi kalo hari-hari biasa… ikan foollll sa… :D Pi cari sa di Pasar Solor, Pasar Oeba, Pasar Oesapa, Namosain, dll.

Satu lai yang unik di Kupang. Apalai kalo bukan oto bemo. Orang bilang “diskotik berjalan”. Itu sopir dong putar tape kincang-kincang ko dia pung bass bekin katong pung dada mau pica sa… Kalo baomong di atas bemo, katong harus batareak baru bisa dengar. Mama-mama dong paleng jengkel kalo sopir bemo su putar musik keras-keras bagitu… kadang-kadang itu mama-mama dong bamaki sang itu sopir dong kalo togor bae-bae sonde mau dengar.

Bukan itu sa… bemo dong pung dekorasi ju minta ampon. Dong rias itu

Bemo alias angkutan kota di Kupang. Full musik dan full aksesories. (eddy mesakh)
Bemo alias angkutan kota di Kupang. Full musik dan full aksesories. (eddy mesakh)

oto macam mau karnaval sa. Sampe-sampe oto pung kaca muka ponu deng stiker, hanya kastenga lobang sapotong sa, asal sopir bisa liat jalan su bae tu.Memang talalu batul2…!

Tapi, idup di Kupang tu enak. Kitong anak Kupang, mau meranto sampe ujung dunia mana sa, pasti rindu pulang kampong. Kitong pung istilah, “beta pung mayat harus tanam di be pung kampong halaman”. Bolelebo… Bae sonde bae tana Timor lebe bae.

Itu sa dolo. Kalo sonde mangarti, coba pake google translate, sapa tau bisa… :D

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s